Laki-Laki Itu

(Kerinduanku pada ayah yang telah tenang di sisiNya)

Laki-laki itu,
bukan pagar kertas,
tapi pagar baja,
selalu menjadi perisaiku.

Teguh menjaga,
tuntaskan semua tugas,
walau raga letih menindih,
walau mata buram mencekam.

Laki-laki itu,
bukan tiang bambu,
tapi penyangga gunung,
amat berat beban dipikulnya.

Tatap matanya seteduh awan,
lembut katanya selembut aura,
mengubur salahku ke dasar bumi,
memaafkanku tanpa jeda waktu.

Laki-laki itu,
guru sejatiku,
penuntun langkah kecilku,
pembawa pelita di keremangan.

Jika aku disebut manusia,
itu karena jerih payahnya,
jika aku mampu berdiri,
itu karena lembut belainya.

Laki-laki itu,
walau telah pergi dariku,
tapi aku tak pernah bisa,
melupakannya barang sehari.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s